Senin, 11 Januari 2016

Dulu dan Sekarang


Ass Teman-teman, Mau Flash back sebentar ya, Dari kecil memang gw selalu diajarin untuk mengerjakkan pekerjaan rumah seperti menyapu, mengepel, nyuci piring, nyuci baju walaupun cuma baju harian sendiri…sampai waktu itu kelas 3 SD pas gw mau ngejemur baju ternyata di belakang gw ada si Dul yang ngikutin di belakang dan akhirnya jatuh dari tangga, walaupun bukan kesalahan gw tetap aja gw yang kena marah papio, Klo masak sisch cuma bisa bikin mi instan aja karena gw dulu pas SD takut sama kompor gas…Hi..Hi

Orang tua gw termasuk orang yang sibuk, mamio yang pedagang kaki lima selalu berangkat jam 5 pagi dan papio yang seorang PNS pun berangkat bareng mamio, dan orang tua gw agak cuek maksudnya ga terlalu mempush gw buat jadi bintang kelas, mereka tau nya uma anaknya sekolah terus akhir semester ambil raport ga ada merah, naik kelas, Lulus..Thats it…so simple. Itu yang membuat gw mandiri, ngerjain apa-apa sendiri ga tergantung orang lain.

Ga seperti anak sekarang yang harus ranking 1, ulangan nilai 100, akhirnya les ini itu, sampai pulang jam 8 malam di hari libur pun masih les..kasihan gw liatnya karena anak seumuran mereka yang masih SD ga ada waktu buat me time nya.

Nah klo gw dirumah pun pulang sekolah orang tua gw ga pernah nanya tadi di sekolah belajar apa? ngapain aja? ada masalah ga disekolah dan tetek bengeknya? nah disitu yang bikin gw kadang ga merasa diperhatikan. Klo ada PR yang menurut gw susah pun gw ga bisa nanya ORTU akhirnya gw kerjain sendiri dengan bantuan mba tati. 

Klo anak sekarang kan orang tua nya suka kepo nanya kegiatan anaknya di sekolah? ada PR ga?Ada Orang tua nya juga ikut belajar cari di internet atau buku pelajaran anaknya sendiri dibaca, pokoknya orang tuanya lebih repot dari anaknya yang sekolah. Itu bagus menurut gw karena komunikasi antara anak dan orangtua penting..itu yang ga gw dapatkan selama sekolah dulu dengan catatan jangan terlalu lebay karena sesuatu yang berlebihan ga bagus kan?? 

Setelah gw pikir, mungkin karena factor latar belakang pendidikan mempengaruhi Cara berpikir karena kedua orang tua gw hanya lulusan SD bahkan mamio Cuma sampai kelas 4 SD, buat makan aja susah apalagi buat sekolah, kata-kata itu yang biasanya keluar dari mulut mamio ketika menceritakkan masa kecilnya dulu. Gw tetap bangga karena mereka ga mau nasib anaknya seperti mereka jadi semua anak-anaknya harus sekolah setinggi-tinggi nya, itu yang gw pelajari dari kehidupan kedua orangtua gw. Ambil sisi positifnya buat pelajaran klo gw jadi orang tua kelak..Love u Mom..Love u Papio...Edisi Mellow


3 komentar:

  1. hai,arsie. udah lama ga main ke blog ini.
    Aku juga diajari mandiri, karena anak pertama, hehe. dinikmati aja prosesnya. Allah menempatkan seseorang sesuai dengan tempat terbaik menurutnya kok. Jadi sabar aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi juga ila.aku dulu sering mampir kblog kamu juga..skarang mang jarang blogwalking.senang rasanya seorang ila bisa mampir dan ikut komen dblog ku yg jarang diupdate ini.smoga thn ini bisa rajin posting.trimakasih illa

      Hapus